Minggu, 27 Mei 2018
Home/ Berita/ Bagaimana Hukum Memakan Daging yang Tidak Diketahui Disembelih dengan Membaca Basmalah atau Tidak

Bagaimana Hukum Memakan Daging yang Tidak Diketahui Disembelih dengan Membaca Basmalah atau Tidak

Kadang kita sering mendapat undangan makan di rumah tetangga, makan di restoran, atau menerima kiriman makanan dari tetangga, Lalu kemudian muncul pertanyaan ketika mendapatkan makanan berisi potongan daging yang tidak tahu apakah ketika disembelih apakah sudah sesuai syariat Islam atau tidak. Lalu apakah kita boleh memakannya?

 

Dalam Al Quran surat Al Baqarah ayat 173:

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةَ وَٱلدَّمَ وَلَحْمَ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ بِهِۦ لِغَيْرِ ٱللَّهِ ۖ فَمَنِ 

ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَآ إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

 

Artinya: Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Dalam ayat-ayat lainnya, seperti surah An-Nahl: 115, Al-Maidah: 87, Al A’raf: 3, 5, dan 87, Al- An’am: 145, Al Anfal: 69, dan Thaha: 81.

 

Dalam hadist dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

كُلُّ ذِي نَابٍ مِنْ السِّبَاعِ فَأَكْلُهُ حَرَامٌ

“Setiap binatang buas yang bertaring, maka memakannya adalah haram.” (HR. Muslim no. 1933)

 

Dari Abi Tsa’labah, beliau berkata,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – نَهَى عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِى نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ .
 

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang memakan setiap hewan buas yang bertaring.” (HR. Bukhari no. 5530 dan Muslim no. 1932)

 

Dari Ibnu ‘Abbas, beliau berkata,

نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السِّبَاعِ وَعَنْ كُلِّ ذِي مِخْلَبٍ مِنْ الطَّيْرِ
 

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring, dan setiap jenis burung yang mempunyai kuku untuk mencengkeram.” (HR. Muslim no. 1934)

Dapat disimpulkan bahwa Allah memerintahkan kita makanlah apa yang dihalalkan oleh Allah, tetapi janganlah berlebih-lebihan. Tinggalkanlah apa yang diharamkan oleh Allah Swt. Tinggalkanlah segala Musythabihat (Jelas tidak halal dan haramnya) untuk membersihkan agama dan kehormatan diri.  Jika dalam darurat, diperbolehkan makan makanan yang diharamkan Allah, asal tidak karena menginginkannya dan tidak melampaui batas. Jika tidak mengetahui apakah ketika disembelih dibacakan basmalah atau tidak, maka wajib membaca basmalah sebelum memakannya. Jika tetap ragu-ragu tentang kehalalannya, lebih baik ditinggalkan. 

Ini sesuai dengan hadist yang diriwayatkan oleh Hasan bin Sinan:

 

دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لَا يَرِيبُكَ ، فَإِنَّ الصِّدْقَ طُمَأْنِينَةٌ ، وَإِنَّ الْكَذِبَ رِيبَةٌ
 

“Tinggalkanlah segala yang meragukanmu dan ambillah yang tidak meragukanmu. Kejujuran akan mendatangkan ketenangan. Kedustaan akan mendatangkan kegelisahan.” (HR. Tirmidzi)
 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *