Senin, 20 November 2017

Tuntunan Ibadah Bulan Ramadhan

Download Buku Tuntunan Ibadah Ramadhan Klik Pada Gambar

Orang-orang yang beriman sudah sepantasnya menyambut bulan Ramadlan dengan penuh rasa syukur disertai  harapan dan kecemasan (raghaban wa rahaban).

Mereka bersyukur karena akan memperoleh anugerah  dari Allah SWT, memasuki  bulan yang penuh dengan barakah dariNya. Mereka berharap  mudah-mudahan senantiasa diberikan ma’unah dan taufiq dari Allah SWT, sehingga mampu berupaya meraih keberkahan Ramadlan melalui amaliah-amaliah yang dituntunkan, sehingga kelak dapat masuk syurga. Namun dibalik itu terselip perasaan cemas, kiranya tidak lagi berkesempatan memasuki Ramadlan karena ajal keburu menjemput mereka atau berkesempatan memasukinya namun tidak mampu memanfaatkan keberkahannya disebabkan godaan kenikmatan duniawi yang masih menyelimutinya sehingga Ramadlan berlalu tanpa meninggalkan pengaruh yang berarti.

Marhaban Ya Ramadlan, kalimat ini digunakan oleh para ulama   untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata “marhaban” diartikan sebagai “kata seru untuk menyambut atau menghormati tamu yang berarti selamat datang.  Marhaban, dalam bahasa arab,  terambil dari kata rahb yang berarti “luas” atau “lapang”, sehingga marhaban menggambarkan bahwa tamu disambut dan diterima dengan dada lapang, penuh kegembiraan serta dipersiapkan baginya ruang yang luas untuk melakukan apa saja yang diinginkannya. Dari akar kata yang sama dengan “marhaban”, terbentuk kata rahbat yang antara lain berarti “ruangan luas untuk kendaraan, untuk memperoleh perbaikan atau kebutuhan pengendara guna melanjutkan perjalanan.”

Marhaban ya Ramadhan berarti “Selamat datang Ramadhan” mengandung arti bahwa kita menyambutnya dengan lapang dada, penuh kegembiraan; tidak dengan menggerutu dan menganggap kehadirannya “mengganggu ketenangan” atau suasana nyaman kita. Marhaban ya Ramadhan, kita ucapkan untuk bulan ramadlan itu, karena kita mengharapkan agar jiwa raga kita diasah dan diasuh guna melanjutkan perjalanan menuju Allah SWT.

Bulan Ramadlan sudah seharusnya disambut dengan penuh rasa bahagia dan suka cita, karena ibarat tamu, Ramadlan akan datang menemui kita dengan membawa sejumlah oleh-oleh yang tak terhingga  nilainya. Itulah sebabnya,  mengapa Rasulullah SAW  menyebut bulan Ramadlan dengan istilah “syahrun mubarakun” (bulan penuh barakah), karena di dalam bulan ini terdapat sejumlah keistimewaan yang tidak terdapat di luar Ramadlan.

 
Download Buku Tuntunan Ibadah Ramadhan KLIK DI SINI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *