cool hit counter

Persyarikatan Muhammadiyah

gambar
.: Home > Artikel > PDM

KH Mas Mansur Ulama Karismatik dari Jawa Timur

17 Juli 2011 14:04 WIB (Dibaca : 1910)
Oleh :

Ia merupakan tokoh nasional yang dikenal sebagai salah satu anggota Empat Serangkai.

KH Mas Mansur dikenal sebagai ulama karismatik. Dakwah yang disampaikannya begitu halus dan menyentuh. Ia telah memberi pengaruh yang begitu besar bagi masyarakat pada zamannya. Sebagai seorang ulama, kecintaannya terhadap agama dan bangsa sungguh luar biasa. Gelar pahlawan nasional pun ditabalkan kepadanya.

Mas Mansur terlahir di Surabaya pada 25 Juni 1896. Ayahnya bernama KH Mas Achmad Marzoeqi dan ibunya bernama Raudhah. Ibunya berasal dari keluarga kaya Pesantren Sidoresmo Wonokromo Surabaya. Ayahnya adalah seorang ulama masyhur yang menjabat sebagai imam dan khatib Masjid Ampel Jawa Timur.

Guru pertama Mas Mansur adalah ayahnya sendiri. Masa kecil dihabiskannya dengan belajar agama bersama sang ayah. Ia juga mempelajari agama di Pesantren Sidoresmo kepada Kiai Muhammad Thata. Pada 1906 Mas Mansur dikirim ayahnya ke Pondok Pesantren Demangan, Madura, untuk mempelajari Alquran dan kitab Alfiyah bin Malik. Selama dua tahun, ia berguru kepada Kiai Khalil.

Pada 1908, ia menunaikan ibadah haji dan mempelajari agama kepada Kiai Mahfudz di Makkah, Arab Saudi. Gejolak politik yang terjadi di Tanah Suci pada waktu itu memaksa Mas Mansur hijrah ke Mesir. Selama empat tahun ia menimba ilmu di Makkah.

Keputusannya untuk hijrah ke Mesir ditentang sang ayah. Kiai Mas Achmad menganggap Mesir bukanlah tempat yang tepat untuk belajar. Namun, tekad Mas Mansur sudah bulat. Ia tetap berangkat menuju Mesir untuk belajar meskipun kedua orang tuanya sempat tidak memberinya dana untuk belajar.

Di Negeri Piramida itu ia menuntut ilmu di Al-Azhar. Ketika Perang Dunia I meletus pada 1913, ia kembali ke Tanah Air melalui Makkah. Sepulangnya dari Timur Tengah, ia bergabung ke dalam organisasi Serikat Islam (SI) yang pada saat itu dipimpin oleh Oemar Said Tjokroaminoto. SI terkenal sebagai organisasi yang revolusioner. Mas Mansur dan KH Ahmad Dahlan dipercaya menduduki jabatan penasihat pengurus besar.

Selain bergabung dengan SI, ia juga membentuk majelis diskusi Taswir al-Afkar (Cakrawala Pemikiran) bersama Abdul Wahab Hisboellah. Majelis ini merupakan tempat berkumpulnya para ulama Surabaya untuk mengadakan pengajian dan membahas permasalahan yang berkaitan dengan umat hingga ke masalah politik.

Majelis itu didirikan karena sikap masyarakat Surabaya yang kolot dan sulit menerima pemikiran baru yang berbeda dengan tradisi yang mereka anut. Aktivitas Taswir al-Afkar itu berhasil menginspirasi aktivis di berbagai kota untuk mendirikan hal yang serupa, seperti Nahdhah al-Wathan yang lebih memfokuskan kegiatannya pada pendidikan.

Mas Mansur dan Abdul Wahab juga mendrikan sebuah madrasah Khitab al-Wathan, Ahl al-Wathan di Wonokromo, Far'u al-Wathan di Gresik, dan Hidayah al-Wathan di Jombang. Selain sibuk di organisasi dan madrasah, ia juga senang menulis.

Aktivis yang juga jurnalis itu biasa menuangkan pikiran-pikiran pembaruannya lewat media massa. Ia menerbitkan majalah pertama kali bernama Soeara Santri. Kata 'santri' pada masa itu sangat populer di masyarakat. Mas Mansur juga menerbitkan Majalah Djinem yang terbit dua pekan sekali menggunakan bahasa Jawa dengan huruf Arab.

Kedua majalah tersebut menampung pemikiran dan gagasan-gagasannya. Ia mengajak kaum muda di Surabaya untuk mengekspresikan pikirannya dalam bentuk tulisan. Melalui majalah itu pula, suami dari Siti Zakijah dan Halimah itu menyeru kaum Muslimin untuk meninggalkan kemaksiatan, kemusyrikan, dan kekolotan.

Salah satu buku yang ia terbitkan berjudul, 12 Tafsir Langkah Muhammadiyah, yang berisi seputar intisari pelajaran yang disampaikannya setiap malam Selasa kepada pengurus Muhammadiyah. Salah satu yang penting di dalam bukunya adalah pendapatnya tentang hukum agama dapat berubah karena perubahan orang dan tempat.

Menurut Mas Mansur, agama adalah hal yang ringan dan tidak mengikat paham. Agama bertujuan untuk membawa rahmat bagi seluruh umat. Mas Mansur juga berpendapat bahwa Islam seharusnya tanpa mazhab. Menurutnya, Islam harus langsung dipahami dari sumbernya, Alquran dan sunah.

Ia berpendapat, nilai guna dari mazhab tidak lebih merupakan salah satu jalan menuju apa yang dimaksud oleh Alquran dan sunah. Setiap pendapat dalam mazhab harus diteliti untuk ditarjihkan agar diketahui argumen yang lebih kuat.

Mas Mansur terpilih sebagai ketua Pengurus Besar Muhammadiyah pada Oktober 1937 dalam Kongres ke-26 Muhammadiyah di Yogyakarta. Sebagai ketua, ia sangat menuntut kedisiplinan yang tinggi. Setiap kali diadakan pertemuan ataupun sidang pengurus besar Muhammadiyah, ia selalu melaksanakan tepat waktu.

Di era kepemimpinannya, Mas Mansur banyak membuat gebrakan dalam hukum dan politik Islam. Ia tidak ragu membuat kesimpulan tentang hukum bank. Ia berpendapat bank adalah haram, tetapi diperkenankan apabila keadaan memaksa. Menurutnya, secara hukum bunga bank adalah haram.

Akan tetapi, ia melihat perekonomian umat Islam dalam kondisi yang sangat memprihatinkan dan ekonomi perbankan pada masa itu sudah menjadi sistem yang kuat di masyarakat. Kondisi itu dinilainya sebagai sebuah keterpaksaan untuk memperbaiki perekonomian umat.

Pada 1937, Mas Mansur terpilih sebagai bendahara Majelis Islam Ala Indonesia. Ketuanya bernama W Wandoamiseno. Ia bersama 22 tokoh Islam lainnya mendirikan Partai Islam Indonesia. Perjuangan politiknya pada masa kolonial ketika mengadakan pertemuan dengan Pemerintah Jepang.

Bersama Abdul Kahar Muzakkir ia meminta secara langsung kepada Pemerintah Jepang untuk tidak ikut campur dalam urusan keagamaan. Mas Mansur juga merupakan tokoh nasional yang dikenal sebagai Empat Serangkai, bersama Soekarno, Muhammad Hatta, dan Ki Hajar Dewantara. Keterlibatannya dalam Empat Serangkai memaksanya melepas jabatan sebagai ketua PB Muhammadiyah.

Mas Mansur juga tercatat sebagai salah seorang anggota Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Pada 1944, ia kembali ke Surabaya dan bersama pemuda terlibat dalam perjuangan merebut kemerdekaan.

Dua tahun kemudian, dia ditangkap oleh NICA dan dipaksa berpidato untuk menghentikan perlawanan rakyat terhadap sekutu di Surabaya. Namun, ia menolak sehingga dimasukkan ke penjara. Ia wafat pada 25 April 1946 dalam penjara karena kegigihannya membela bangsa dan negara. Jenazahnya dimakamkan di Gipo Surabaya.

Atas jasa-jasanya, Pemerintah Republik Indonesia mengangkatnya sebagai Pahlawan Nasional bersama teman seperjuangannya, yaitu KH Fakhruddin.c02, ed: heri ruslan


Sang Nasionalis

Gagasan, pemikiran, dan kepribadian KH Ahmad Dahlan-pendiri Muhammadiyah-yang kerap berdakwah di Kota Surabaya, Jawa Timur, mampu membetot perhatian Mas Mansur. Pada 1 November 1921, alumnus Al-Azhar, Kairo, Mesir, itu bergabung dengan Muhammadiyah.

Sebelumnya, Mas Mansur bergabung dengan Nahdlatul Watan. Mas Mansur dikenal sebagai sosok yang memiliki semangat nasionalisme. Hal itu dibuktikan dengan nama madrasah yang didirikannya, Hizbul Wathan (tentara tanah air).

Rasa nasionalismenya tumbuh ketika menetap di Arab dan Mesir. Pada 1912, saat datang ke Mesir, di sana sedang terjadi kebangkitan nasional dan gerakan pembaruan yang dilakukan oleh putra-putra Mesir. Rasa nasionalismenya itu disalurkan dengan mendirikan beberapa organisasi dan majelis serta bergabung dalam organisasi di Indonesia, salah satunya adalah Muhammadiyah.

Setelah bergabung dengan Muhammadiyah, Mas Mansur langsung mendirikan cabang di Kota Surabaya dan ia menjadi ketuanya. Di Muhammadiyah, ia mengemukakan banyak gagasan dan langkah untuk merealisasikan amal usaha organisasi tersebut.

Ketika Muhamamdiyah mendirikan pandu Hizbul Wathan (HW), ia mengganti nama madrasahnya menjadi Madrasah Mufidah. Pada 1922, Mas Mansur juga mendirikan HW cabang Surabaya. Ia adalah pencetus atau penggagas lahirnya Majelis Tarjih Muhammadiyah.

Mas Mansur terpilih menjadi ketua PB Muhammadiyah pada Oktober 1937. Di antara pemimpin lain yang pernah menjabat sebagai ketua, Mas Mansur menjadi ketua termuda yang pernah dimiliki Muhammadiyah. Ia diangkat ketika berumur 41 tahun. Jabatan ketua ini memaksanya pindah ke Yogyakarta dan melepaskan jabatan ketua cabang Surabaya.

Ia menjabat ketua PB Muhammadiyah selama dua preriode, dari 1937 hingga 1942. Periode kepemimpinannya dikenal dengan sebutan "Periode KH Mas Mansur". Pada 1938, ia melontarkan prinsip organisasi yang dikenal dengan nama "Langkah Muhammadiyah 1938-1940" atau "Langkah Dua Belas".

Dalam prinsip tersebut dibahas mengenai pendalaman masuknya iman, perluasan paham agama, menuntut amalan intiqad, penguatan persatuan, melakukan kebijaksanaan, dan memusyawarahkan keputusan.

Sebelum terpilih menjadi ketua, di Muhammadiyah sempat muncul rasa ketidakpuasan yang dirasakan angkatan muda Muhammadiyah terhadap kebijakan pengurus besar. Mereka menganggap para pengurus terlalu mengutamakan pendidikan dan hanya mengurusi persoalan sekolah Muhammadiyah, tetapi melupakan syiar Islam.

Angkatan muda juga berpendapat PB Muhammadiyah hanya dikuasai tiga tokoh tua, yaitu Ketua Pengurus Besar KH Hisjam, Wakil Ketua KH Moechtar, dan Ketua Majelis Pertolongan Kesejahteraan Umum KH Sjuja'. Dalam Kongres ke-26 Muhammadiyah di Yogyakarta, ketiga tokoh tersebut mendapat suara terbanyak. Kelompok muda semakin kecewa.

Setelah dilakukan dialog, ketiga tokoh ini setuju mengundurkan diri. Setelah mereka mundur, Ki Bagoes Hadikoesoemo diusulkan untuk menjadi ketua PB Muhammadiyah, tetapi ia menolak. Kiai Hadjid juga menolak. Maka, Mas Mansur pun diusulkan menjadi ketua. Pada awalnya ia menolak, tetapi setelah melakukan dialog panjang, ia akhirnya setuju.

Pergeseran kepemimpinan itu menunjukkan Muhammadiyah sebagai organisasi yang demokratis karena mau merespons aspirasi angkatan muda. Selama Mas Mansur memimpin organisasi berlambang matahari itu, banyak angkatan muda yang cerdas dan progresif terlibat dalam kepengurusan. c02, ed; heri ruslan

(Republika Ahad 17 Juli 2011)



Download : -

Tags :
facebook twitter delicious digg print pdf doc Kategori :
iklan

Berita Terpopular

Jakarta - Muhammadiyah menghormati hasil sidang itsbat yang dilakukan pemerintah menetapkan awal ... selengkapnya
Pamekasan – Terentasnya Pamekasan dari daerah tertinggal mendapat perhatian banyak pihak. S ... selengkapnya

Daftar Newsletter

Tetap terkini dengan berita terbaru dari Muhammadiyah

Bacaan Sehari-hari

Dalam membangun demokrasi diperlukan pendidkan demokrasi. Pendidikan demokrasi hanya akan lahir dalam pendidikan yang demokratis. Oleh karena itu, demokratisasi pendidikan Indonesia merupakan keniscayaan.
[HM. Zamroni]
iklan