Sabtu, 31 Oktober 2020

Allah Menguasakan Dunia kepada Manusia (2)

Oleh karena kesanggupan manusia mengemban amah tersebut, maka Allah mengangkat manusia sebagai khalifah, “mewakili” Allah mengelola dunia.

 وَإِذۡ قَالَ رَبُّكَ لِلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ خَلِيفَةً۬‌ۖ قَالُوٓاْ أَتَجۡعَلُ فِيہَا مَن يُفۡسِدُ فِيہَا
وَيَسۡفِكُ ٱلدِّمَآءَ وَنَحۡنُ نُسَبِّحُ بِحَمۡدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ‌ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعۡلَمُ مَا لَا تَعۡلَمُونَ

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” (Qs. al-Baqarah/2: 30).

Dengan demikian wujud hidup dan kehidupan ibadah manusia ialah menyejahterakan serta mengupayakan kemakmuran hidup di dunia (Qs. Hud: 61), dalam bentuk pengaturan kehidupan manusia maupun pengaturan dan pemanfaatan alam dan kekayaan di dalamnya.

  وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمۡ صَـٰلِحً۬ا‌ۚ قَالَ يَـٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَـٰهٍ غَيۡرُهُ ۥ‌ۖ هُوَ أَنشَأَكُم

مِّنَ ٱلۡأَرۡضِ وَٱسۡتَعۡمَرَكُمۡ فِيہَا فَٱسۡتَغۡفِرُوهُ ثُمَّ تُوبُوٓاْ إِلَيۡهِ‌ۚ إِنَّ رَبِّى قَرِيبٌ۬ مُّجِيبٌ۬

Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh. Shaleh berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, Karena itu mohonlah ampunan-Nya, Kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya).” (Qs. Hud/11: 61).

Agar dapat melaksanakan amanah tersebut, orang Islam harus mengembangkan dirinya menjadi ahli ibadah, dan terus mengembangkan dirinya sehingga menjadi hamba yang shalih. (Qs. al-Anbiya/21: 105-106)

وَلَقَدۡ ڪَتَبۡنَا فِى ٱلزَّبُورِ مِنۢ بَعۡدِ ٱلذِّكۡرِ أَنَّ ٱلۡأَرۡضَ يَرِثُهَا عِبَادِىَ ٱلصَّـٰلِحُونَ(105) ٥
إِنَّ فِى هَـٰذَا لَبَلَـٰغً۬ا لِّقَوۡمٍ عَـٰبِدِينَ(106) ٠

Dan sungguh telah kami tulis didalam Zabur sesudah (Kami tulis dalam) Lauh Mahfuzh, bahwasanya bumi ini dipusakai hamba-hambaKu yang shaleh. Sesungguhnya (apa yang disebutkan) dalam (Surat) ini, benar-benar menjadi peringatan bagi kaum yang menyembah (Allah). (Qs. al-Anbiya/21: 105-106).

Kekhalifahan mengandung arti pengayoman, pemeliharaan, serta pembimbingan agar setiap makhluk mencapai tujuan penciptaannya. Seseorang tidak dibenarkan memetik bunga sebelum mekar atau mengambil buah sebelum matang karena itu berarti tidak member kesempatan kepada makhluk untuk mencapai tujuan penciptaanNya. Manusia dituntut untuk mampu menghormati proses-proses yang sedang berjalan dan terhadap semua proses yang sedang terjadi.

Agar tugas kekhalifahan tersebut bisa terlaksana dengan baik, maka manusia harus memanfaatkan segala anugerah yang telah dianugerahkan Allah berupa harta, ilmu, kedudukan, dan sebagainya demi terlaksananya kewajiban tersebut (Qs. al-An’am: 165).

 وَهُوَ ٱلَّذِى جَعَلَڪُمۡ خَلَـٰٓٮِٕفَ ٱلۡأَرۡضِ وَرَفَعَ بَعۡضَكُمۡ فَوۡقَ بَعۡضٍ۬ دَرَجَـٰتٍ۬ لِّيَبۡلُوَكُمۡ

فِى مَآ ءَاتَٮٰكُمۡ‌ۗ إِنَّ رَبَّكَ سَرِيعُ ٱلۡعِقَابِ وَإِنَّهُ ۥ لَغَفُورٌ۬ رَّحِيمُۢ

Dan Dia lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksaan-Nya dan Sesungguhnya Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Qs. al-An’am/6: 165).

 

“Kemudian Allah menunggu (memperhatikan) apa yang kamu kerjakan (di dunia itu)”

Allah akan meminta pertanggungjawaban kepada manusia terhadap apapun yang dilakukannya terhadap dunia. Apalagi secara khusus Allah telah memberi tugas kepada manusia untuk menjadi khalifah di muka bumi yang bertugas menjaga kemakmuran bumi. Pelaksanaan tugas penting tersebut menjadi tolak ukur penting dan menjadi kriteria keberhasilan manusia dalam mengemban amanah yang dibebankan kepadanya. Allah swt. telah berfirman:

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan  diminta pertanggungan jawabnya. (Qs. al-Isra’/17: 36)

Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu). (Qs. at-Takatsur/102: 8)

 

“Karena itu takutilah dunia”

Menurut al-Ghazali, cinta dunia adalah pangkal dosa. Gemerlap dunia seringkali membuat orang tersesat sehingga lupa tujuan hidupnya sebagai musafir menuju alam akhirat. Cinta dunia dan takut mati adalah dua hal yang menyebabkan manusia tidak bermartabat.

Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; Kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning lalu menjadi hancur. dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu. (QS al-Hadid/57: 20).

Kenikmatan dunia adalah kesenangan yang menipu. Berbagai kesibukan dan pekerjaan yang dilakukan manusia demi mendapatkan makanan dan pakaian telah membuat mereka lupa akan diri mereka sendiri, tujuan utama kehidupan mereka dan tempat kembali (akhirat). Imam al-Ghazali membagi golongan orang yang “cinta dunia” menjadi beberapa kelompok:

1.      Golongan yang tujuan hidupnya untuk makan. Mereka makan agar dapat bekerja dan bekerja agar dapat makan. Ini adalah aliran oang yang tidak punya kenikmatan dunia dan tidak punya pijakan agama. Mereka letih di siang hari untuk makan di malam hari dan makan di malam hari untuk bersusah payah di siang hari.

2.      Golongan yang tujuan hidupnya pada pelampiasan syahwat dunia yaitu syahwat perut dan kemaluan. Mereka menghabiskan waktu untuk mengejar wanita (lawan jenis) dan mengumpulkan berbagai macam makanan lezat. Mereka makan sebagaimana binatangmakan, mereka berhubungan badan sebagaimana binatang berhubungan badan. Mereka mengira bila telah mendapatkan hal tersebut berarti telah mencapai puncak kebahagiaan, hingga akhirnya melupakan Allah dan hari Akhirat.

3.      Golongan yang mengira bahwa kebahagiaan terletak pada banyaknya harta dan simpanan kekayaan. Mereka bersusah payah mengumpulkan harta siang dan malam. Mereka melakukan perjalanan siang dan malam hingga kelelahan, mondar-mandir melakukan berbagai pekerjaan berat hingga kesampaian. Mereka berusaha dan mengumpulkan kekayaan hingga mereka sendiri tidak memakannya kecuali sekadarnya saja. Hal itu karena mereka kikir dan takut hartanya berkurang.

4.      Golongan yang mengira bahwa kebaikan terletak pada nama baik, pujian dan  penghormatan. Mereka rela mengurangi makanan dan minuman hanya untuk dapat membeli pakaian yang bagus dan kendaraan yang mewah serta membuat rumahyang mewah agar dipuji dan dikatakan sebagai orang kaya dan memiliki banyak harta.

5.      Golongan yang mengira kebahagiaan terletak pada kedudukan dan kehormatan di kalangan manusia. Mereka berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan simpati dari manusia. Mereka mengira bahwa dengan menjadi pemimpin akan membawa dirinya dihormati dan dipatuhi. Mereka menyibukkan diri agar orang lain tunduk kepadanya,dan bukan berusaha agar ia tunduk kepada Allah dan taat beribadah kepada-Nya.

Selain golongan di atas, masih banyak lagi golongan yang semuanya sesat dan menyesatkan.

Apabila seseorang tidak rakus akan kehidupan dunia atau mengambil bagian dunia sekedar kebutuhannya, maka ia akan terhindar dari tipu daya dunia dan akan banyak mengingat kehidupan akhirat (zikrul akhirat) dan perhatiannya akan tercurah pada persiapan menghadapi kehidupan akhirat.

Ada juga orang yang menyadari bahwa kenikmatan dunia adalah kesenangan yang menipu lalu mereka berpaling dari dunia. Namun, ternyata setan juga berhasil menyesatkan mereka. Paling tidak, ada dua golongan manusia yang berpaling dari dunia tetapi juga berada dalam kesesatan.

Pertama, Orang yang membebaskan diri dari dunia dengan cara membunuh segala sifat-sifat kemanusiaan dan memutusnya dari nafsu secara total. Kebahagiaan itu, menurut mereka, dapat dicapai setelah ia mampu mematikan syahwat dan amarah serta melakukan mujahadah dengan menjalani hidup melarat.

Kedua, Orang yang mengira bahwa tujuan ibadah adalah mujahadah untuk mencapai ma’rifatullah. Apabila telah mencapai ma’rifah, maka mereka telah sampai kepada Allah (wushul). Setelah wushul maka tidak diperlukan lagi wasilah (perantara) dan hillah (usaha) seperti beribadah. Dengan keyakinannya bahwa mereka telah sampai kepada ma’rifah, mereka merasa tidak diwajibkan lagi mengerjakan syariat, karena syariat hanya untuk orang orang awam.

Diantara semua golongan tersebut, yang selamat hanyalah golongan yang menempuh jalan yang telah dilalui Rasulullah dan sahabat Beliau, yaitu tidak meninggalkan dunia secara total dan tidak menjadi budak dunia dan syahwat.

 

Penulis                        : Agung Danarto

Sumber Artikel             : tuntunanislam.id

Halaman Sebelumnya : Allah Menguasakan Dunia kepada Manusia (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *