cool hit counter

Persyarikatan Muhammadiyah

gambar

Foto Peraga Tata Cara Berwudlu

THOHAROH

Dipersiapkan oleh:

Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah

April 2012

 

Syarat yang harus dipenuhi oleh setiap orang yang hendal melakukan shalat ialah suci (thoharoh) dari hadast dan najis, baik tempat, badan, dan pikiran. Hadast dibagi menjadi dua, kecil dan besar. Hadast kecil dapat dihilangkan dengan wudlu, sedangkan hadast besar hanya dapat dihilangkan dengan mandi janabah. Baik wudlu maupun mandi janabah, bila ada keterpaksaan, dapat diganti dengan tayamum.

 

A.       Wudlu’

Syarat syahnya shalat diantaranya adalah suci dari hadast besar dan kecil. Mensucikan diri dari hadast kecil dapat dilakukan dengan berwudlu dengan air bersih dan suci, tidak mengandung kotoran yang dapat menimbulkan penyakit. Menghilangkan hadast kecil dapat juga dilakukan dengan tayamum apabila tidak ada air, karena sakit atau dalam keadaan darurat,

Adapun tatacara berwudlu adalah sebagai berikut ;

1)   Mengucapkan “bismillahirrahmannirrahim” serta niat dalam hati untuk membersihkan hadast kecil karena Allah semata dan berharap kepada Allah agar dosa-dosa kita diampuni.

2)   Membasuh telapak tangan tiga kali sambil membersihkan sela jari-jari tangan

3)   Berkumur sambil menghisap air ke dalam hidung (bila tidak berpuasa) tiga kali. Gunakan telapak tangan kanan dalam memasukkan air ke mulut/hidung. Pada waktu berkumur hendaknya sambil membersihkan gigi (menggosok gigi)

4)   Membasuh muka tiga kali sambil membersihkan kotoran yang ada di sudut mata dan jenggot (jika berjenggot). Adalah suatu kebaikan apabila dapat melebihkan bagian muka yang dibasuh.

5)   Membasuh kedua tangan sampai siku-siku. Mulailah tangan kanan tiga kali kemudian tangan kiri tiga kali

6)   Mengusap kepala dengan air tiga kali, mulai dari ubun-ubun dari tengkuk ke ubun-ubun

7)   Membasuh kedua telinga luar dan dalam

8)   Membasuh kedua kaki minimal sampai mata kaki. Mulailah dengan membasuh kaki kanan tiga kali kemudian kaki kiri tiga kali. Usahakan sela-sela jari kaki juga dibersihkan, demikian juga kuku jari-jari kaki

9)   Berdo’a

Asyhadu anal ilaha illallah. Wahdahu la syarikalah. Waasyhadu anna Muhammadan abduhu warasuluh.


 

 

Foto-foto Visualisasi Wudlu:

 

tangan.jpg

kumur.jpg

 

1.      Membasuh telapak tangan

2.      Berkumur sambil memasukkan air ke dalam hidung

 

 

 

 

muka.jpg

 

 

 

siku-kanan.jpg

 

3.      Membasuh muka 3 kali

4.      Membasuh kedua tangan hingga siku

 

 

 

 

 

rambut.jpg

 

telinga.jpg

 

5.      Mengusap kepala dengan air 3 kali

6.      Membasuh kedua telinga luar dan dalam

 

 

 

 

  

kaki.jpg

 

 

 

 

 

 

7.      Membasuh kedua kaki (kanan dan kiri 3 kali)

 

 

 

 

B.        Tayamum

Tayamum dapat menggantikan wudlu dalam keadaan tertentu. Cara bertayamum adalah :

1)   Membaca basmalah (bismillahirrahmannirrahim)

2)   Meletakkan kedua telapak tangan kepada benda atau tempat yang berdebu bersih

3)   Kedua telapak tangan tersebut dihirup atau ditapukkan kemudian diusapkan ke muka

4)   Kedua telapak tangan, tangan kiri mengusap punggung telapak tangan kanan, dan sebaliknya tangan mengusap punggung telapak tangan kiri

Catatan :

1)   Urutan nomor-nomor di atas harus dilakukan dengan tertib

2)   Wudlu atau tayamum menjadi batal apabila : ada sesuatu yang keluar dari dua jalan (persunatan dan dubur), bersentuhan dengan lain jenis (setubuh), menyentuh kemaluan, tidur nyenyak dengan posisi miring.

 

Foto-foto Visualisasi Tayamum:

 

 

tangan_ke_benda.jpg

 

 

menepukkan_debu.jpg

1.      Meletakkan kedua telapak tangan pada benda

2.      Meniup atau menepukkan kedua telapak tangan

 

 

 

 

mengusap_muka.jpg

 

mengusap_tangan.jpg

3.      Mengusap muka

4.      Tangan kiri mengusap punggung telapak kanan dan sebaliknya

 

  

C.        Mandi Wajib (Junub)

Apabila selesai mengadakan hubungan seksual (bersetubuh) atau keluar mani karena mimpi atau karena yang lain, atau baru selesai haid/nifas bagi orang perempuan, disebut hadast besar. Apabila hendak shalat, maka diwajibkan mandi besar dengn cara sebagai berikut :

1)   Mulailah dengan membaca basmalah, sambil berniat karena Allah

2)   Membasuh kedua telapak tangan

3)   Membasuh kemaluan dan sekitarnya sampai bersih

4)   Berwudlu’

5)   Menyiramkan air ke seluruh tubuh sambil membersihkan bagian anggota tubuh. Bagi Anda yang tidak dapat menggunakan air dingin karena rematik atau yang lain, maka airnya dapat dihangatkan terlebih dahulu.

|<<< 1 2 >>>|

Artikel Terkait


iklan

Berita Terpopular

Jakarta - Muhammadiyah menghormati hasil sidang itsbat yang dilakukan pemerintah menetapkan awal ... selengkapnya
Jakarta - Kementerian Agama harus tetap ada dan namanya jangan diubah. Ini bagian dari sejarah ba ... selengkapnya

Daftar Newsletter

Tetap terkini dengan berita terbaru dari Muhammadiyah

Bacaan Sehari-hari

Berkesenian itu bila dilaksanakan untuk ibadah akan mendapatkan pahala
[H. Muhammad Muqaddas]
iklan